Sunday, July 23, 2006

ke IRAS

Satu lagi kantor pemerintah singapore saya kunjungi.
Kemarin sabtu, saya pergi ke kantor pajak singapore yg biasa disebut IRAS.

Jadi ceritanya, ex-kantor lama kash surat yg isinya menyebutkan kalo pajak yg harus saya bayar melebihi uang yg sudah di-hold oleh mereka. Wah, besarnya lumayan, dan juga kalo dihitung2 mestinya uang yg di-hold oleh mereka cukup. So, akhirnya saya ke IRAS ini utk ngecek kok bisa pajak yg harus saya bayar besar.

Datang pagi sekali, jam 8-an, lebih pagi dari kalo saya ke kantor :). Trus, sampe sana, baca petunjuk, dan spt biasa di kantor2 sini, kita ngambil nomer antrian. Saya ambil utk antrian "salaried employee" . Tnyt stl dipanggil seharusnya saya ambil antrian utk "Tax clearance". Tapi bagusnya, petugasnya gak marah2, cuma bilang nanti collegue dia bagian "tax clearance" akan manggil lagi dng nomer antrian yg sama, jadi saya gak perlu ambil nomer antrian baru.

Setelah itu, nunggu sekitar 10 menitan, nomer saya dipanggil lagi. Kali ini ke bagian yg bener.

Saya cerita ttg surat dari ex-kantor. Juga saya bilang blm dapet surat pemberitahuan dari IRAS ttg pajak yg harus saya bayar dan minta di cetakkan perhitungan pajak. Tadinya petugas ini bilang, kalo mestinya sudah dikirim ke alamat saya dan kalo mau dicetakkan ada biaya tambahan. Tapi stl tau kalo saya baru pertama bayar pajak di spore, akhirnya beliau mau mencetakkan gratis. Trus, stl melihat hasil cetakan beliau ini tanya beberapa pertanyaan spt : apakah mash kerja di spore, kapan gabung perus baru, status kerja baru apa,dsb.. stl itu dia ngecek ke komputernya, akhirnya... ini berita bagusnya.. beliau bilang mestinya pajak saya gak sebesar itu dan uang yg di-hold ex-kantor cukup. So, beliau minta passport, employment pass, trus gak tau kemana, dan akhirnya kembali dng bilang akan mengirim assessment letter yg baru dan saya gak perlu bayar lagi karena gaji yg ditahan ex-employer lebih dari cukup.

Wah senengnya... gak perlu bayar lagi.
Plus, ada rasa kagum juga, mereka tahu kalo saya baru pertama ngurus pajak, tapi bukannya dikerjain malah dibantu. Padahal saya gak tau terlalu detil peraturan pajak disini dan seandainya dikerjain mungkin juga gak bakalan sadar.