Sunday, March 19, 2006

Living with singaporean(lagi)

Kebanyakan orang indonesia selalu berpendapat kalo urusan rumah tangga seperti memasak, cuci baju, cuci piring, ngepel,dsb itu urusan wanita. Biasanya kalo disebuah keluarga ada anak wanita, si anak wanita ini sama ibu dan pembantunya yang mengurus pekerjaan rumah.
Kebetulan keluarga saya laki semua (kecuali ibu tentu saja), jadi pekerjaan rumah tangga kecuali masak yang sulit2, dibagi diantara kami. Dulu, sering kalo saya males mengerjakan bagian saya, Bapak selalu crita pengalaman waktu tinggal sama orang australia dan amerika. Kata Beliau, ketika selesai makan, si suami langsung ambil piring2 kotor dan langsung mencucinya. Padahal keluarga yang ditempati Bapak termasuk keluarga yang sudah mapan.
Setelah tinggal selama 4 bulan dikeluarga spore yang saya tempati sekarang, saya benar2 melihat hal itu.
Setiap hari, sehabis makan, si Bapak langsung ambil piring dan peralatan dapur dan mencucinya. Malah kadang saya liat, yang memasak juga si Bapak ini, sementara istrinya mengasuh anaknya yang masih kecil. Sabtu minggu lalu, saya liat, pagi2 si Bapak bangun, ngerjakan sesuatu sebentar di laptopnya, kemudian nyapu rumah, ngepel, cuci piring dan masak. Ketika anaknya bangun, beliau mengasuhnya, sementara istrinya sepertinya lagi keluar rumah.

Padahal nih si Bapak, jabatannya sudah manager, tapi masih mau ngurus pekerjaan2 rumah tangga.
Waktu kakak saya baru nikah, saya perhatikan beliau dirumahnya tidak pernah melakukan pekerjaan rumah tangga lagi seperti waktu masih serumah dng kami.Ketika saya tanyakan, katanya istrinya melarang kakak saya melakukan.

Yeah, mind set bahwa urusan rumah tangga urusan wanita, diindonesia , kadang emang bukan hanya karena laki2 indonesia males melakukannya, tapi kadang wanita indonesia sendiri yang merasa bukan istri yang baik kalo membiarkan suaminya mengepel, cuci piring, dsb.